Rabu, 26 September 2012

Sejarah Negara:Liberia

Sejarah Berdirinya Republik Liberia di Afrika Republik Liberia adalah satu-satunya negara di Afrika Barat yang tidak pernah dijajah oleh bangsa Barat. “The love of Liberty brought us here” merupakan motto bagi penduduk baru di negara tersebut. Mereka adalah budak-budak negro di Amerika Serikat yang telah dimerdekakan dan oleh perkumpulan philantropik dikirim ke tempat asal nenek moyang mereka. Tindakan repatriasi ini juga diharapkan agar adanya budak-budak yang dibebaskan itu tidak menggoncangkan masyarakat kulit putih di Amerika Serikat. Oleh sebab itu maka pada 1847 dibentuklah negara baru di Afrika yang diberi nama Liberia. A. LETAK GEOGRAFIS DAN DEMOGRAFI NEGARA LIBERIA Liberia terletak di Atlantik di bagian selatan Afrika Barat, berbatasan dengan Sierra Leone, Guinea, dan Pantai Gading. Luasnya sebanding dengan ukuran Tennessee. Sebagian besar negara ini merupakan sebuah dataran yang ditutupi oleh hutan tropis yang lebat, yang berkembang di bawah curah hujan tahunan sekitar 160 kali dalam setahun. Liberia segera diakui oleh Inggris dan Amerika Serikat. Pada 1857 didirikan sebuah koloni di Liberia yang diberi nama Maryland dengan ibukota Harper. Sepuluh tahun kemudian, pada 1867 jumlah penduduk baru sebesar 13.136 orang dan pada waktu-waktu berikutnya satang lagi sejumlah 5722 orang. Repatriasi orang-orang negro tersebut berkurang dan akhirnya berhenti sesudah perang saudara di Amerika Serikat dapat diselesaikan. Tanah yang sempit hanya seluas 40 mil persegi dibagi menjadi 6 daerah dan sisanya dibagi menjadi provinsi-provinsi
. Oleh penduduk pribumi yang masih hidup dalam tradisi kesukuan, penduduk pendatang dari Amerika Serikat disebut ”Settler”. Settler dan penduduk pribumi tersebut mempunyai warna kulit yang sama akan tetapi kaum settler itu sangat dipengaruhi oleh peradaban Amerika Serikat. Rumah-rumah yang mereka dirikan, baik bentuk maupun gayanya mirip dengan bangunan yang terdapat di Amerika. Walaupun mereka tidak lagi tinggal di Amerika namun hubungan dengan Amerika tetap terbina, diantaranya adanya bantuan dari The American Colonization Society. Dan juga dari pemerintah Amerika Serikat. Selama 1847 sampai 1962 Liberia memperoleh bantuan dari Amerika Serikat. Karena apabila bantuan itu dihentikan, Amerika Serikat takut kalau negeri yang masih muda dan lemah itu jatuh ke tangan bangsa Eropa. liberia flag Gambar : Bendera Liberia Sikap kaum settler terhadap penduduk pribumi di daerah tersebut tidak menyenangkan. Penduduk pribumi dianggap seperti kanak-kanak dan dianggap sebagai budak-budak mereka. Akibatnya suku-suku asli sering melakukan serangan terhadap penduduk baru. Hal tersebut menambah kesulitan bagi para settler tersebut. Kesulitan yang paling berat adalah dalam hal menghadapi ketandusan alam. Kurangnya pengalaman dan pengetahuan tentang tanah dan daerah baru itu, tidak tersedianya modal yang dapat dipakai untuk mengeksploitasi kekayaan alam yang masih terpendam menyebabkan sebagian besar orang-orang Negro yang direpatriasikan itu lebih senang tetap tinggal di Amerika. Kesulitan lain berasal dari luar berupa serangan-serangan orang-orang Inggris yang mengambil daerah Liberia di sebelah barat S. Mano (1885) dan serangan Perancis untuk mengambil daerah di sebelah Timur S. Cavally (1892). B. AWAL MULA BERDIRINYA NEGARA LIBERIA Liberia didirikan oleh warga negara Amerika Serikat sebagai koloni untuk mantan budak Afrika-Amerika. Hanya ada satu negara lain di dunia yang dimulai oleh warga negara dari kekuasaan politik sebagai pembebasan untuk bekas budak dari kekuatan politik: Sierra Leone, mulai untuk tujuan yang sama oleh Britania. Diyakini bahwa banyak masyarakat adat Liberia bermigrasi dari utara dan timur antara abad ke-12 dan 16 Masehi. Penjelajah Portugis mengadakan kontak secara langsung dengan suatu negeri yang kemudian dikenal sebagai "Liberia" pada awal tahun 1461 dan menamai daerah da Costa Pimenta, atau Pantai Lada, karena melimpahnya butir merica melegueta. Pada tahun 1602 Belanda mendirikan pos perdagangan di Grand Cape Mount tapi hancur setahun kemudian. Pada tahun 1663 pusat perdagangan Inggris didirikan di Pantai Pepper. Sejauh itu belum ada permukiman oleh kolonis non-Afrika di sepanjang Pantai Grain sampai kedatangan budak Amerika yang dibebaskan mulai tahun 1821. Setelah 1783 pembebasan orang kulit hitam ditingkatkan, upaya pembebasan ini dipicu oleh Perang Revolusi dan penghapusan perbudakan di negara-negara Utara Amerika Serikat. Dari sekitar tahun 1800, di Amerika Serikat sedang disusun ide dan rencana untuk mendirikan sebuah koloni di Afrika dengan tujuan membebaskan budak Afrika-Amerika. Kemudian pada tahun 1802 pemberontakan yang dilancarkan oleh para budak terjadi di Virginia dan di negara-negara Selatan Amerika yang terkenal dengan sebutan pemberontakan Gabriel. Pemerintah Amerika takut jika pembebasan orang kulit hitam akan mendorong budak lainnya untuk melarikan diri atau memberontak. Sementara itu, jumlah budak Afrika-Amerika yang telah bebas di Amerika Serikat terus meningkat. Pada 1790 setidaknya terdapat 59.467 orang kulit hitam bebas, dari populasi total AS yang hampir 4 juta jiwa. Pada 1800, terdapat 108.378 orang kulit hitam bebas dalam populasi 7,2 juta jiwa. Faktor peningkatan jumlah kulit hitam bebas yang signifikan ini mempengaruhi popularitas konsep penjajahan sebagai solusi ke masalah kulit hitam bebas. Dalam tahun 1817 atas prakarsa politisi Charles F. Virginian Mercer dan pendeta Presbyterian Robert Finley dari New Jersey, pada tahun 1816 suatu organisasi bernama Perkumpulan Kolonisasi Amerika (ACS) didirikan di Washington DC oleh politisi Amerika, senator dan para pemimpin agama dari berbagai orientasi, dengan alasan yang berbeda-beda. Dari bulan Januari 1820, ACS mengirim kapal-kapal dari New York ke Afrika Barat, kapal pertama dengan 88 emigran kulit hitam bebas dan tiga kulit putih yang merupakan agen ACS, berniat untuk mencari tempat yang tepat untuk lahan pemukiman. Setelah beberapa kali mencoba dan kesulitan, akhirnya perwakilan ACS dalam bulan Desember 1821 berhasil mendapatkan lahan pemukiman, yaitu dengan membeli Tanjung Mesurado dari penguasa adat Raja Peter sepanjang 36 mil dari Monrovia. Sejak awal, koloni ini sering diserang oleh masyarakat adat seperti suku Malink√©, dan menderita penyakit akibat iklim yang keras, kurangnya makanan dan obat-obatan, dan kondisi perumahan yang buruk. peta liberia Peta Liberia Republik Afrika pertama, Liberia didirikan pada tahun 1822 sebagai hasil dari upaya Amerika Serikat untuk menyelesaikan Kolonisasi Amerika membebaskan budak di Afrika Barat. Sebagian besar masyarakat berpendapat bahwa emigrasi orang kulit hitam Afrika adalah jawaban terhadap masalah perbudakan dan disintegrasi ras selama empat puluh tahun, sekitar 12.000 budak secara sukarela. Hingga 1835, lima koloni lebih yang dimulai oleh Masyarakat Amerika lainnya dari ACS, dan satu oleh pemerintah Amerika Serikat, semua di pantai Afrika Barat yang sama. Koloni pertama di Tanjung Mesurado diperluas, sepanjang pantai maupun pedalaman, kadang-kadang dengan penggunaan kekuatan, dan pada tahun 1824 bernama Liberia. Pada 1842, empat dari koloni Amerika lainnya dimasukkan ke Liberia, yang salah satu diantaranya dihancurkan oleh penduduk asli. Para pendatang keturunan Afrika-Amerika, yang berkulit tidak terlalu hitam atau lebih putih, dikenal sebagai Americo-Liberia. Pada tahun 1846, ACS mengarahkan Americo-Liberia untuk segera memproklamasikan kemerdekaan mereka. Antara tahun 1821 dan 1847, dengan kombinasi pembelian dan penaklukan, penduduk Amerika mengembangkan koloni Liberia, yang pada tahun 1847 menyatakan dirinya sebagai bangsa yang merdeka. Roberts memproklamirkan republik koloni bebas dan independen Liberia. Awalnya bernama Monrovia, koloni itu kemudian dibebaskan dan merdeka menjadi Republik Liberia pada tahun tersebut. Joseph Jenkins Roberts, terpilih sebagai gubernur dan presiden pertama Liberia. Kemudian terhitung sebanyak 3000 pemukim di Negara baru tersebut. Penduduk Liberia berbahasa Inggris-Liberia. Keturunan mantan budak Amerika, hanya membentuk 5% dari populasi seluruhnya, namun secara historis mendominasi intelektual dan kelas penguasa di Liberia. Penduduk pribumi Liberia terdiri dari 16 kelompok etnis yang berbeda. joseph jenkins roberts Gambar : Joseph Jenkins Roberts Antara 1847 dan 1980 negara Liberia diperintah oleh minoritas kecil koloni Afrika-Amerika dan keturunan mereka, yang disebut Americo-Liberia. Warga keturunan ini menekan penduduk pribumi Liberia yang populasinya mencapai 95% dari seluruh total populasi. Setelah tahun 1920, banyak kemajuan yang dicapai dalam negeri tersebut, dilanjutkan dengan pendirian sebuah rel kereta api 43 mil (69 km) dari Monrovia ke Perbukitan Bomi pada tahun 1951.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar